10 Festival Unik dan Aneh di Dunia, dari Telanjang Hingga Melukis Tubuh

Berbagai negara di dunia menyelenggarakan festival sebagai bentuk perayaan. Festival-festival tersebut dianggap aneh oleh banyak orang. Situs News.com.au menghimpun 10 festival unik di berbagai belahan dunia. Simak daftar lengkapnya berikut ini.

1. Festival lumpur, Korea Selatan

festival-lumpur-di-korea-selatan

Festival Boryeong diselenggarakan di Pantai Daecheon, Korea Selatan.
Berbagai kegiatan seperti mandi lumpur, sepakbola lumpur, melukis dengan lumpur, sampai gulat lumpur akan diadakan di festival ini.

2. Festival lempar kambing, Spanyol

festival lempar kambing

Sebuah desa kecil Manganeses de la Polvorosa di Provinsi Zamora, Spanyol mengadakan Festival of St Vincent setiap bulan Januari. Festival ini dimulai dengan para pemuda yang melempar kambing hidup dari atap gereja yang memiliki ketinggian 15 meter. Tenang, kambing tersebut tetap selamat karena dipasang terpal untuk menahan jatuhnya kambing. Setelah dijatuhkan kambing tersebut kemudian diarak di jalan.

Saat ini karena banyak tekanan dari aktivis hewan, maka digunakan replika kambing sebagai pengganti kambing hidup.
Kebiasaan ini dimulai karena ada sebuah legenda yang menyebutkan ada kambing ajaib yang memberi makan penduduk miskin dengan susunya, jatuh dari menara tetapi mendarat dengan sempurna.

3. Festival telanjang, Jepang

Naked Festival Jepang

Jangan berpikir negatif, festival yang rutin diadakan di Okayama, Jepang ini sebenarnya adalah acara keagamaan.
Jadi ada sekitar 10.000 pria dewasa yang hanya menggunakan cawat, memperebutkan dua tongkat yang dilempar dari jendela oleh pendeta.

Festival ini diadakan pada akhir pekan ketiga bulan Febuari di Saidaiji Temple. Warga lokal percaya, bagi yang mendapat tongkat, maka akan mendapatkan kesehatan, kemakmuran, dan kebahagiaan sepanjang tahun.

4. Festival menangkap keju, Inggris

festival chess rolling

Di Inggris, ribuan orang akan berkumpul di West Country tepatnya bukit Cooper, Gloucestershire tiap musim sepi untuk ikut serta dalam kompetisi langka.
Siapa yang dapat menangkap keju dengan berat empat kilogram maka ia memenangkan kompetisi.

Karena kemiringan bukit, kecepatan keju dapat mencapai 113 kilometer per jam. Tak sedikit korban yang cidera akibat kompetisi ini.

5. Festival berkelahi, Bolivia

festival berkelahi

Di kota Macha, Bolivia ada festival berusia 600 tahun yang disebut Tinku.
Para pria umumnya akan meminum minuman beralkohol dan berparade di jalan, kemudian mulai berkelahi sampai lempar batu. Seperti tawuran!
Untungnya, biasanya tak ada yang meninggal karena festival ini.
Para peserta yang selamat tanpa luka serius kemudian akan merayakan dengan musik dan tarian tradisional.


loading...

Tags:
Dea Lova
Kalo bercanda jangan kelewatan yaaa, kalo kelewatan muternya jauuuhhh... :)