Cara Usir Kantuk Saat Mengemudi Akibat Begadang

1403 views

Demam bola saat ini memang sedang merebak di seluruh dunia. Penyuka musiman pun bermunculan seolah tak ingin absen dari euforia Piala Dunia 2014. Waktu tayang di malam hari untuk penonton di Tanah Air, dan menyita "jatah" istirahat jelas mengganggu ritme tidur. Efeknya rasa kantuk mendera saat beraktivitas. Paling bahaya adalah kantuk menyerang saat kita mengemudi.

"Menyetir dengan kondisi ngantuk sama bahayanya ketika mabuk, yang berdampak hilangnya kewaspadaan serta kemampuan berkendara. Efeknya bisa membahayakan orang-orang di sekitarnya dan pengguna jalan lain," ujar Dr Andreas Prasadja RPSGT, Spesialis Gangguan Tidur, RS Mitra Kemayoran, Jakarta Pusat.

Munculnya kantuk karena kondisi badan letih akibat kurang tidur. Menurut Andreas, kopi ataupun suplemen penambah stamina, bukan solusi yang tepat karena sifatnya hanya menunda kantuk, namun tidak mengurangi atau menghilangkan kelelahan otak.

Ciri-ciri
Biasanya dimulai dengan menguap berulang kali yang disertai mata berair. Kepala kerap ditempelkan pada sandaran dan arah mobil sudah mulai tidak lurus (oleng). Namun, terkadang pengemudi sering mengabaikan kendala-kendala tersebut. "Jika didiamkan terus menerus sangat mungkin kerja otak sempat berhenti kendati mata masih melek, seperti layaknya orang melamun. Ini sangat bahaya!" tegas Andreas.

Antisipasi
Langkah preventif untuk menanggulangi gejala tersebut adalah mempersiapkan diri dengan istirahat yang cukup. Tidur minimal 6 jam sebelum melakukan perjalanan. Untuk remaja di bawah 30 tahun, lama tidur yang ideal 8,5 hingga 9 jam. Sedangkan untuk di atas 30 tahun bisa 7 sampai 8 jam.

"Namun ketika rasa kantuk menjelang, obat paling mujarab dan cuma satu-satunya adalah tidur," jelas Andreas. Jadi, saat mengantuk, sebaiknya meminggirkan kendaraan ke tempat aman, teguklah minuman hangat lalu rehat sejenak. Setelah terbangun lakukan olahraga ringan guna merenggangkan otot-otot kaku saat mengemudi.


loading...

Wanwan Max
Hanyalah orang biasa (bukan luar biasa), pendiam (tapi banyak omong), suka hal-hal yang menarik (ya iya lah, kalo gak menarik gak mungkin suka dong...), dan asik juga kalo diajak ngobrol (kalo udah kenal sih....) apalagi diajak makan-makan bareng... Hehehe... (tapi dibayarin)