Apa Kabar Teleskop Hubble?

1394 views
Teleskop Hubble

[www.andaikata.com] - Di Galaksi Bima Sakti atau populer juga dengan istilah Milky Way Tata Surya hanyalah potongan kecil. Mungkin, boleh dibilang, Matahari beserta planet-planet mengorbitinya hanya secuil dari satu kue tart besar. Jadi, tentu saja kita tidak sendirian. Bukan tak mungkin ada kehidupan lain selain kehidupan di Bumi.

Galaksi Bima Sakti pun tidak sendirian. Masih ada ribuan galaksi lain yang ada di alam semesta. Tapi, tidak pernah ada yang tahu hal itu sebelum ilmuwan menciptakan sebuah perangkat mutakhir, sebuah teleskop yang mampu mengintip isi alam semesta di sekeliling Bumi. Perangkat itu bernama Hubble.

Hubble adalah sebuah teleskop luar angkasa yang berada di orbit Bumi. Namanya diambil dari nama seorang ilmuwan terkenal Amerika, Edwin Hubble, yang tidak lain adalah penemu hukum Hubble, yang berlaku di dalam astronomi. Asal Anda tahu, sebagian besar benda-benda angkasa yang berhasil diidentifikasi sampai hari ini adalah berkat jasa teleskop Hubble.

Diluncurkan 1990

Cikal-bakal teleskop Hubble dimulai pada tahun 1923. Melansir Wikipedia, sejumlah badan antariksa di Bumi, termasuk NASA, European Space Agency (ESA), dan Space Telescope Science Institute, merekomendasikan untuk membangun sebuah teleskop angkasa raksasa. Mengingat harganya yang mahal, yakni senilai 1,5 miliar dollar AS, dana kolektif yang terkumpul pun memakan waktu hampir lima dekade lamanya.

Sekitar era 1970-an, dana untuk projek tersebut mulai terlihat. Sempat akan diluncurkan pada tahun 1983, peluncuran Hubble batal karena isu teknis, kekurangan dana, dan trauma kecelakaan Challenger yang masih membekas. Akhirnya, projek peluncuran Hubble sukses dilakukan pada 24 April 1990.

Hari ini, Hubble masih melayang-layang mengorbiti Bumi setinggi 559 kilometer di atas permukaan laut. Memakai reflektor (pemantul cahaya) Ritchey-Chretien, teleskop dengan lensa utama berdiameter 2,4 meter ini mampu menyuguhkan citra objek-objek antariksa yang jaraknya jauh sekali dari Bumi.

Dengan laju 28.000 kilometer per jam, Hubble mampu mengelilingi Bumi dalam waktu 97 menit. Energi Hubble berasal dari dua panel surya yang dapat menyediakan daya 2.800 watt. Daya ini yang dibutuhkan teleskop berbobot kurang lebih satu ton, atau seukuran satu bus kota, setiap kali mengorbit.

Sekadar diketahui, jarak galaksi terjauh yang ditangkap oleh Hubble mencapai 10 miliar tahun cahaya. Jika satu tahun cahaya setara dengan 9,5 triliun kilometer, sungguh sulit membayangkan jarak yang berhasil dipantau oleh teleskop Hubble. Sebagai perbandingan saja, Bulan sebagai benda langit terdekat dengan Bumi, jaraknya sekitar 385 ribu kilometer dari Bumi.

Teleskop Hubble

Roket STS-31 yang membawa Hubble ke luar angkasa pertama kali, 24 April 1990.

23 tahun

Singkat kata, teleskop Hubble telah menjawab pertanyaan manusia yang paling mendasar, yakni tentang pembentukan alam semesta, Tata Surya, Bumi, dan terutama asal usul manusia. Dalam hal pemahaman alam semesta, citra-citra yang ditangkap Hubble memberikan kontribusi yang luar biasa.

Kosmologi yang dulu spekulatif karena tingkat ketidakpastiannya tinggi, di atas 50 persen, kini menjadi sangat terukur dengan tingkat ketidakpastian kurang dari 10 persen.

Menurut Dr Premana W Premadi, peneliti bidang kosmologi, teori, komputasi, dan pengajar Jurusan Astronomi Institut Teknologi Bandung (ITB), teleskop Hubble telah membuat apa yang disebut konstanta Hubble semakin akurat. Konstanta Hubble adalah parameter untuk menghitung laju pengembangan alam semesta.

Setelah dua dasawarsa mengorbit dan mempersembahkan citra-citra luar biasa, Hubble belum bosan melayani manusia untuk memahami isi alam semesta serta gejala-gejala yang terjadi di dalamnya. 

Dalam wawancaranya dengan NewScientist baru-baru ini, Malcolm Niedner, peneliti Hubble dari Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, mengingatkan bahwa lebih dari separuh perubahan pemahaman manusia tentang semesta berasal dari objek-objek foto Hubble pada kawasan yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya.

Pada Desember 2008, Hubble mencatat karya terbesar. Teleskop itu mengirim citra kluster galaksi Abell 85. Berjarak 740 juta tahun cahaya dari Bumi, Abell 85 adalah objek terbesar di alam semesta yang runtuh.

Menginjak usianya ke 23 tahun, Hubble membantu manusia dalam menguak misteri di alam semesta. Begitu juga bagi ilmuwan, khususnya kosmologi dan astronomi, jasanya sangat luar biasa. Berkat kehadirannya, mata manusia kini lebih terbuka untuk menyaksikan gejala-gejala yang terjadi di luar angkasa. Terima kasih, Hubble.




loading...

Tags:
Wanwan Max
Hanyalah orang biasa (bukan luar biasa), pendiam (tapi banyak omong), suka hal-hal yang menarik (ya iya lah, kalo gak menarik gak mungkin suka dong...), dan asik juga kalo diajak ngobrol (kalo udah kenal sih....) apalagi diajak makan-makan bareng... Hehehe... (tapi dibayarin)