Ketika ‘Kiamat Internet’ Terjadi

1577 views

kiamat internet 1

Saat ini ketergantungan manusia kepada internet semakin tinggi dan menempati posisi prioritas ketiga hal pokok yang dikonsumsi manusia setiap hari selain listrik dan air. Kebutuhan sambungan internet dan konten informasi yang mengalir di dalamnya menjadi primadona dari tahun ke tahun.

Pada tahun 1998, harga bandwidth masih mahal, USD 1.200 USD/Mbps dan harga handset masih sekitar Rp 5 jutaan tetapi belum support internet dengan baik, masih GPRS dengan setting setengah mati susahnya, kadang dapat sinyal kadang tidak.

Tahun 2014, harga bandwidth sudah anjlok menjadi USD 94 USD/Mbps (Rp 1 jutaan) dan harga handset yang sudah support internet hanya Rp 500 ribuan, sehingga user internet semakin naik dari tahun ke tahun.

Data statistik dari Internet Live User, tahun 2014, jumlah pengguna internet mencapai 3 milliar bandingkan dengan di tahun 1993 masih 14 jutaan user.
Pertumbuhan yang sangat fantastis baik di dunia maupun di Indonesia.

Dengan melihat pertumbuhan internet yang semakin maju, baik hardware, software, konten dan jumlah user termasuk bisnis internet yang berkembang pesat, bagaimana bila internet down? Dan apa yang dapat menyebabkan internet down?

Beberapa hal berikut ini merupakan opini penulis yang dipikirkan dan dirasakan bila saluran internet terganggu.

Internet sudah menjadi kebutuhan dan sebagian bisnis sangat tergantung dengan internet, sebagai nyawa bila ingin hidup, ada 3 macam bisnis yang menggunakan internet:

1. LAN/VLAN. Perusahaan yang bisnisnya menggunakan LAN dan VLAN, perusahaan seperti ini tidak mungkin hidup bila internet down, karena interkoneksi antar kantor cabang dan kantor pusat saling bertautan, operasional client-server, online database, email server, membutuhkan sambungan internet, setiap detik sangat berarti bagi perusahaan semacam ini.

2. IP/VOIP. Interkoneksi antar kantor cabang dan kantor pusat menggunakan IP based dan VOIP untuk bisnis mereka seperti live chatting, live support, live meeting atau online meeting dan learning menggunakan internet sebagai satu-satunya interkoneksi, sehingga bila internet down maka tidak beroperasilah IP/VOIP bisnis mereka.

3. Online Transaction. Internet sangat dibutuhkan oleh bisnis seperti ini dimana semua transaksi dilakukan online seperti internet banking, internet shopping, ticketing, hotel, dapat dikatakan e-business, e-government, e-commerce, 100% menggunakan internet sebagai tulang punggung bisnisnya seperti amazon.com, ebay.com, begitu juga e-commerce di nasional.

Internet Dapat Down

Sambungan internet dunia dan nasional dapat down, tidak dapat beroperasi dan tidak dapat melakukan transaksi antar user dan bisnis, beberapa hal yang dapat menyebabkan internet down adalah:

1. Cuaca dapat menyebabkan gangguan interkoneksi internet, baik di permukaan bumi maupun di atas bumi (angkasa). Infrastruktur internet saling terhubung baik wireless maupun wireline.

Di angkasa ada ratusan satelit yang beredar untuk melayani komunikasi negara masing-masing. Satelit dapat mengalami kerusakan karena cuaca, seperti sun outage, badai meteor, tabrakan meteor, gravitasi bumi, rusak hardware satelit dan sebagainya.

Sehingga sangat membahayakan bila satelit yang menghubungkan permukaan bumi dengan alat komunikasi di angkasa putus/down maka seluruh komunikasi terhenti, telekomunikasi dan internet tidak dapat terhubung.

2. Kabel laut putus. Selain lewat wireless/satelit, interkoneksi internet dihubungkan lewat kabel laut di seluruh dunia, kecepatan komunikasi data lewat kabel dan kabel laut sangat mengagumkan dibanding wireless, sehingga beberapa negara membentuk konsorsium untuk menghubungkan komunikasi antar negara lewat kabel laut.

Tentu kendala biaya, pemasangan dan maintenance termasuk gangguan putusnya kabel laut sangat sulit untuk dimonitor.

Gempa yang pernah terjadi di Taiwan di 2009 menyebabkan gangguan internet se-Asia Pasifik, karena kabel laut yang berada di Taiwan putus dan cukup sulit untuk interkoneksi kembali.

3. Cyber warfare. Perang dan serangan cyber sudah beberapa kali terjadi di dunia internet. Serangan besar-besaran cyber warfare di Estonia dan Stuxnet di Iran, sebagai gambaran bahwa internet di suatu negara dapat terganggu, down bersama-sama.

Imbasnya electronic transactions terhenti, banking mati, tidak ada pelayanan elektronik, uang cash tidak ada, akhirnya terjadi rush dan kelaparan di negara tersebut. Dapat dikatakan kedaulatan negara dapat dipengaruhi oleh internet dan infrastrukturnya.

4. Politik. Hal yang terakhir yang dapat menyebabkan interkoneksi internet down adalah politik. Internet di suatu negara diatur oleh pemerintah dan dilaksanakan oleh pemerintah dan swasta, sehingga interkoneksi internet sangat tergantung regulasi pemerintah dan politik pada umumnya.

kiamat internet

Internet dapat dihentikan oleh pemerintah bila swasta menyalahi dan melanggar aturan dalam pelaksanaannya, seperti tersangkut masalah hukum, merugikan masyarakat, bangkrut, chaos dan lainnya.

Pemerintah China sangat ketat dalam kebijakan internet di dalam negaranya, semua user internet harus mengikuti kebijakan pemerintahan. Apa yang dilakukan oleh pemerintah China mungkin bertentangan dengan demokrasi internet, seperti tidak diperbolehkannya akses Google, Facebook, Twitter dan segala macam produk internet Amerika Serikat.

Lantaran masyarakat tunduk kepada pemerintahan maka tidak ada kata lain untuk mengikuti aturan tersebut.

Lantaas, bagaiamana dengan Indonesia? Saat ini dan dua minggu ke depan ada ancaman bahwa swasta akan mengembalikan mandat internet ke pemerintahan/Kominfo, apakah akan terjadi kiamat di dunia internet Indonesia?

Memang interkoneksi Internet adalah tulang punggung komunikasi saat ini di dalam pertukaran informasi digital, koran/news, media online, TV, radio, streaming, live chatting, live meeting, shopping, banking, pemerintahan dan sebagainya sangat bergantung dengan internet.

Internet sudah seperti gurita raksasa tanpa ujung dan berkembang terus dari hari ke hari. Untuk itu diperlukan kearifan dalam menyikapi pertumbuhan tersebut dan memelihara keberadaannya. Kapan 'kiamat internet' bakal terjadi? Tiada yang tahu, semoga saja Indonesia dan dunia tidak mengalami kejadian 'kiamat internet' ini.


loading...

Tags:
Wanwan Max
Hanyalah orang biasa (bukan luar biasa), pendiam (tapi banyak omong), suka hal-hal yang menarik (ya iya lah, kalo gak menarik gak mungkin suka dong...), dan asik juga kalo diajak ngobrol (kalo udah kenal sih....) apalagi diajak makan-makan bareng... Hehehe... (tapi dibayarin)