Inilah Ritual-ritual Penganut Agama Baha’i

1173 views

Belakangan ini pemerintah Indonesia sedang mengkaji agama baru bernama Baha'i. Agama itu tengah berkembang di tengah masyarakat dan telah menyebar di beberapa kota di Indonesia. Menurut Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, hingga kini tercatat jumlah pemeluk agama Baha'i di Banyuwangi 220 orang, Jakarta 100 orang, Medan 100 orang, Surabaya 98 orang, Palopo 80 orang, Bandung 50 orang, dan Malang 30 orang. Informasi dari berbagai sumber yang dikumpulkan, Baha'i masuk ke Indonesia sekitar tahun 1878. Agama itu dibawa oleh dua orang pedagang dari Persia dan Turki, yaitu Jamal Effendi dan Mustafa Rumi. Dalam situs resmi agama Baha'i di Indonesia dijelaskan, agama Baha'i adalah agama yang independen dan bersifat universal, bukan sekte dari agama lain.

Namun, berapa jumlah pemeluk Baha'i di Indonesia hingga kini belum diketahui dengan pasti. Sementara itu, Wakil Menteri Agama Nasaruddin Umar mengaku dalam beberapa kesempatan, pihaknya sudah melakukan diskusi dengan beberapa pejabat terkait usulan agama Baha'i di Indonesia. "Kemarin kami sudah mulai, Pak menteri sudah mengundang buka puasa. Jadi saya kira sudah ada pendekatan-pendekatan untuk merangkul anak bangsa menjadi satu kesatuan yang utuh. Insya Allah," ujar Nasaruddin di Istana Negara, Jakarta. Menurut Nasaruddin, jika merunut pada aturan yang ada, agama yang resmi diakui tetap hanya ada 6. Namun, dalam proses perjalanan, menurut dia agama merupakan kepercayaan pribadi dengan Tuhannya, dan perlu terus dikaji. "Sebetulnya kalau kami berdasar pada peraturan yang sesungguhnya, kami harus tunduk pada peraturan dan ketentuan seperti apa. Jadi saya pikir semua ada jalannya," jelasnya. Untuk itu, meski telah dilakukan diskusi-diskusi, Nasaruddin mengatakan keputusan tergantung pada pemerintahan yang baru nanti. "Kami tunggu nanti kebijakan karena ini perlu proses. Kami tunggu menteri barunya lah. Tapi seperti apa nanti tentu kami beri masukan-masukan." Penasaran dengan Baha'i? Berikut sedikit banyak ulasan ritual Baha'i :

1. Ibadah sembayang satu kali sehari

Agama Baha'i dalam kegiatan keagamaannya juga ada sembayang wajib. Sembayang ini bisa dilakukan secara perseorangan dan hanya dilakukan satu kali saja selama sehari penuh. Kegiatan keagamaan lainnya adalah selamatan sembilan belas hari, ada pula kegiatan doa bersama, yang terbuka bagi orang dari semua agama, di mana doa-doa dibacakan dari tulisan suci berbagai agama.

2. Berkiblat ke Gunung Karmel Israel

Penganut agama Baha'i mempunyai ritual ibadah sembayang satu kali selama sehari. Sembayangnya berkiblat ke Gunung Karmel atau Karamel di Israel. Dalam ajaran Baha'i, sejarah keagamaan dipandang sebagai suatu proses pendidikan bagi umat manusia melalui para utusan Tuhan, yang disebut para "Perwujudan Tuhan". Bahaullah dianggap sebagai Perwujudan Tuhan yang terbaru. Dia mengaku sebagai pendidik Ilahi yang telah dijanjikan bagi semua umat dan yang dinubuatkan dalam agama Kristen, Islam, Buddha, dan agama-agama lainnya. Baha'i menyatakan mempunyai misi untuk meletakkan pondasi bagi persatuan seluruh dunia, serta memulai suatu zaman perdamaian dan keadilan, yang dipercayai umat Baha'i pasti akan datang.

3. Berpuasa hanya 17 hari

Selain hanya sembayang sehari sekali, pemeluk agama Baha'i juga berpuasa hanya 17 hari saja. Beberapa penganut agama ini ternyata juga tercatat di Kota Samarinda, Kalimantan Timur. Dasar ajaran Bahai adalah asas-asas keesaan Tuhan, kesatuan agama, dan persatuan umat manusia. Pengaruh dari asas-asas hakiki ini dapat dilihat pada semua ajaran kerohanian dan sosial lainnya dalam agama Baha'i.

4. Punya sembilan hari besar

Dalam agama Baha'i, ada sembilan hari besar yang dirayakan oleh masyarakat Baha'i. Hari-hari besar itu untuk memperingati peristiwa-peristiwa khusus dalam sejarah Baha'i. Sedangkan rumah ibadah Baha'i dinamakan Mashriqul-Adhkar atau tempat-terbit pujian kepada Tuhan. Tempat itu untuk berdoa, meditasi dan melantunkan ayat-ayat suci Baha'i dan agama-agama lain. Rumah ibadah Baha'i ini terbuka bagi orang-orang dari semua agama. Sampai sekarang di seluruh dunia ada tujuh rumah ibadah Baha'i, yakni di New Delhi, India; Kampala, Uganda; Frankfort, Jerman; Wilmette, Illinois, Amerika Serikat; Panama City, Panama; Apia, Samoa Barat; dan Sydney, Australia.


loading...

Wanwan Max
Hanyalah orang biasa (bukan luar biasa), pendiam (tapi banyak omong), suka hal-hal yang menarik (ya iya lah, kalo gak menarik gak mungkin suka dong...), dan asik juga kalo diajak ngobrol (kalo udah kenal sih....) apalagi diajak makan-makan bareng... Hehehe... (tapi dibayarin)